Coexistence with Sustainable Pasar Santa

Muhammad Hilmi (H) from Whiteboard Journals talks to Intan Anggita Pratiwie and Aria Anggadwipa of the Sustainable Pasar Santa Movement (S). Find the interview here.

photo from whiteboardjournals

For a year now, Pasar Santa has become one of the most interesting destination for creative entrepreneurship, becoming one of the coolest new destinations in Jakarta due to its 2nd floor. This popularity isn’t without its problems – as more people are becoming interested in the market, the rent prices are set to quickly rise, which may result in the displacement of the older tenants who cannot afford the fee. Sustainable Santa is a movement that want to create harmonious Pasar Santa.

H: Could you explain what is happening at Pasar Santa?

S :
We, as a part of the Pasar Santa association, see that Pasar Santa is heading towards a damaging path – the uniqueness of Pasar Santa is facing a big threat. The atmosphere of Pasar Santa as a melting pot for music fans, artists, coffee enthusiasts, greengrocers, tailors, to gold traders is in peril. Though its diverse ambiance is the main element of what makes Pasar Santa as it is right now, this diversity is at risk. The potential of this market attracts many people, including ones with selfish individualistic agendas. Some people come with a certain amount of capital and see the market only as a business opportunity and ignores the real vision and ideology. Sadly this is happening to our Pasar Santa. PD Pasar Jaya, who is responsible for this market, is ignoring the needs of filtering the tenants. Those people with the big amount of capital will take up the space of small traders, and we think that if it happens, it will wipe out the joy of this very market. We did have an unwritten agreement with the owner of the market when we started the movement here about how the market will be filled only with creative entrepreneurs/startups who shares the vision. But it seems that PD Pasar Jaya are ignoring our agreement about it, with the fact that there are so many investors that bought the kiosk only to rent it back at a higher rental price. This is what is happening in the Pasar Santa right now. And the one who are exposed to this are the traders downstairs, with how the rent price are skyrocketed, those traders will have a hard time paying their rent.

H :
In a report by Republika.co.id, it was reported that the atmosphere of Pasar Santa is no longer enjoyable, with traffic jams around the area resulting the eviction of street merchants, where on the other hand, those street merchants are protesting the heavy use of cars from the visitors that caused the jam, do you guys have any thought regarding this matter?

S :
I think we need to clarify some points here – this Sustainable Santa movement has nothing to do with the street merchant’s eviction. The street merchant eviction is part of a program by the government of Jakarta, and it’s happening around Jakarta-not only in Pasar Santa area. The government is disciplining the illegal street merchants from around the city. Unfortunately, the eviction that happened around Pasar Santa is twisted by certain media to build an artificial dispute between the modern kiosk and the traditional ones. When the real fact is that there is no problem between us. The illegal street merchants is a whole different issue, it’s completely unrelated from our movement.

We also should avoid the use of word “eviction” here, because that isn’t what is happening exactly. It’s not like the merchants will get evicted. The threat that we are facing now is that most of the merchants will not be able to continue their business due to the irrational amount of the raise in rental fees, and also the existence of an opportunist realtor.

The main goal of Sustainable Santa is to keep the diverse ambiance and creative atmosphere around. Even if there’s a raise in the rental price eventually, it will come with a more rational number. So that the startups and the traditional sellers still be able to afford it.

H :
How’s the relation between the old kiosk owners and the modern ones?

S :
Our relation is healthy. We admit that it took time to get used to each other, just like any relations between human beings – people need time to get to know other people. The association already initiated events that involve all of Pasar Santa – from the basement to the top floor. We also made a program that builds a synergy between the sellers on the top floor to the bottom ones. This program is already running, Sepotong Kue kiosk and Legoh are the examples of food merchants that buy their groceries from the seller downstairs. The other example is how Mie Chino is adapting the program. Whenever the noodle kiosk got an order of beverages, Mie Chino passes the order to Kedai Minuman – a kiosk at the food court who already started their business when the second floor was still pitch black and empty. Sub Store also adapt this program by ordering cardboard box from the seller downstairs. These are the kinds of program we hope could be adapted by other merchants on the top floor. Imagine if those stores on the second floor adapting this program with their own ideas, I think it will be a better atmosphere for all of us.

H :
Do you guys have anything to say to the people who consider the conflict on Pasar Santa as a gentrification?

S :
If we don’t take quick response on this matter, I’m afraid that the gentrification could really happen at Pasar Santa. The indication is already there, and this Sustainable Santa Movement is our way to prevent it from happening. It’s not a problem that could be resolved instantly, though, because the problem is rooted in many elements of Pasar Santa. What we can do now is to promote the traditional merchants on our social media accounts. But this kind of program needs contribution from both side of the party, we hope that the traditional merchants could get inspired by our movement as well so that the idea of Sustainable Santa could really work.

H :
You said earlier that one of the resolutions of this issue relies on the willingness of PD Pasar Jaya to filter the people who are going to invest on Pasar Santa’s kiosks. Could you explain to us about this idea?

S :
The easiest way to do this is to ensure that the people who want to invest on the kiosks are startup businesses. I think, it is not a wise decision to let the people with a lot of capital to creep in the neighborhood, just to buy some kiosk and wait until the price is up, then to resell it at irrationally expensive prices. If we let this kind of thing happen, it is a matter of time when we see this phenomenon spread around the floor. One thing that should be underlined is that the market should be the place for real sellers, not for kiosk realtors. This is the other side of the problem that also taking a big part of the gentrification of Pasar Santa.

H :
I think that this kind of phenomenon also happened in a lot of other areas, what do you think will be the ideal way to resolve this?

S :
I think the one who really has the power to put an end to this problem is the government of Jakarta. Because the land rights of Pasar Santa is the government’s. So, it will be best for us if the government of Jakarta create regulations regarding this problem. I’m not quite sure about how to do this but if the government could take over these markets, and then they could make some kind of segmentation on every market so that they have clear concept for each one of them, and it will be easier for them to filter the ones who are going to invest on the market’s kiosk.

We did meet with the Governor of Jakarta to discuss our problem, and he initiated a brilliant idea about making a card to record the data of the tenant, so that they could monitor their activities. If there’s any sign of misuse of the kiosk, the government will repossess the stall. Overall, he agrees with the concept of this market as a business incubator for startups, and he is going to put some action to keep that spirit.

H :
There are a lot of negative sentiments towards the newer tenants of Pasar Santa, with phrases such as “capitalism has destroyed the businesses of the poor” and that what is happening is a “clash of classes” being said by our peers. What are your thoughts about this?

S :
Me personally, I believe that a new concept will create friction. People also tend to see things from a negative perspective instead of the positive. As we are in a creative collective who are trying to apply new ideas and concepts, there will always be negative sentiments that appear.

We don’t really care about what is being said about us on social media. The people saying those mean things aren’t doing anything about the situation – they aren’t making the situation better, only worsening, they aren’t contributing anything, if they are really critical and adamant, they should come here and discuss their ideas with us. Perhaps they have brilliant ideas we haven’t thought about.

I don’t think we need to dwell on the criticisms, because there is no point in doing so. We want to focus on Sustainable Pasar Santa and hopefully have the regulation we proposed applied here – that is what’s important.

H :
Like you mentioned before, this phenomenon is actually happening in other markets…

S :
Yes it is. Another issue that people have talked about is the traffic jams that the popularity of Pasar Santa has created. We have actually promoted the use of public transportation to come here, but the Jakarta mentality is instead to find a solution that creates new problems.

What we campaign is the use of public transportation. People have suggested that the market should improve its parking lot. We don’t believe that it will improve anything, to facilitate a new parking lot the market will have to sacrifice a part of the space – we don’t want that.

The market has been like this since the 70s, it’s a matter of the visitors adjusting to the market, not the market having to adjust to the visitors. If you are interested in visiting Pasar Santa, take a cab if you want to be comfortable, if you want to save money, take the bus – that’s the solution.

People complain about the traffic when they are the ones creating the traffic.

H :
How can people be aware of what is happening in Pasar Santa?

S :
We have written about it on PasarSantablog.Wordpress.com. We will also create flyers with barcodes that directs visitors to our petition on Change.org. Our Instagram account holder rotates every week, and will continue to campaign our cause.

H :
What can the people do help create a better a Pasar Santa?

S :
If people want to help create a sustainable Pasar Santa, then try visiting the kiosks downstairs instead of just the top floor. What we imagined in the past was a place where you can hang out and have a coffee upstairs, then go downstairs for grocery shopping. No matter how you see it, grocery shopping at the market will be cheaper than going to a supermarket.

The great thing about this market is that there are so many different vendors. Our friends who have become familiar with all the floors know where to get their dresses tailored, where to shop for groceries, etc.

H :
You have mentioned several times on your instagram account that you are open to help create other markets like Pasar Santa. Could you explain?

S :
We are open if there are people interested creating ideas for their markets. We are eager to share ideas and discuss helping their markets. We have so far been contacted by markets in Surabaya, Semarang, and Bekasi.

We are keen to help you develop new creative spot, either in traditional pasar or any out-of-the-box spaces. Enquire and email to pasarsanta@gmail.com

Salam #AnakPasar

Coexistence with Sustainable Pasar Santa

By Ve Handojo

pasarsanta_1

Pasti tidak sedikit yang pernah jalan-jalan ke pasar-pasar yang ada di Melbourne, Sydney, Amsterdam, atau kota-kota di Amerika, lalu berharap bukan dalam hati lagi, tapi diucapkan lugas, “Kalau saja pasar-pasar di Indonesia bisa seperti ini.”

“Bisa seperti ini” biasanya berarti menyenangkan untuk dikunjungi. Ada toko kelontong berdampingan dengan bakery. Ada lapak sayur-mayur yang berteman dengan kios produk-produk rancangan anak-anak muda kreatif. Ada toko kain yang berteman dengan toko t-shirt.

Pasti tidak sedikit yang pernah berharap bahwa kegiatan nge-mall setiap akhir pekan di Jakarta bisa diganti dengan sesuatu yang lain. Makan di restoran dengan harga mahal dan rasa yang begitu-begitu saja juga butuh alternatif.

Apakah itu artinya kita harus membangun sebuah gedung baru yang didisain khusus untuk jadi pasar jadi-jadian?

Pasar Santa sama sekali tidak dibangun dengan visi atau misi menjadi sebuah pasar seperti di Melbourne. Tidak ada infrastruktur fisik yang menunjukkan Pasar Santa direncanakan menjadi sebuah pasar yang bisa jadi objek wisata. Koridor-koridor sempit. Lahan parkir sangat terbatas. Sirkulasi udara tidak ideal.

Memang tidak sepatutnya Pasar Santa dipaksakan menjadi tempat nongkrong anak muda.

Namun, apakah sepatutnya lantai atas Pasar Santa menjadi mati selama tujuh tahun? Apakah sepatutnya ratusan kios terbengkalai tanpa ada yang menggubris? Apakah sepertiga dari potensi ekonomi rakyat dipadamkan begitu saja?

Selama tujuh tahun, baik Pengembang (Developer) maupun PD Pasar Jaya seolah tidak punya ide untuk menghidupkan potensi ini. Selama tujuh tahun, pemilik-pemilik kios di lantai atas melupakan investasi mereka begitu saja; listrik tidak dibayar, retribusi tidak dilunaskan, pajak tidak ditunaikan. Kios-kios tersebut menjadi kuburan bayi. Usahanya belum juga dimulai, tapi sudah divonis mati.

Padahal, Pasar Santa selalu bersih, selalu aman, dan selalu strategis. Kenapa tidak berkembang? Kenapa selama tujuh tahun PD Pasar Jaya dan Pengembang (Developer) buntu ide?

Ketika kopi dan piringan hitam menjadi daya tarik anak-anak muda dan kalangan kreatif untuk datang ke Pasar Santa, lantai atas ini jadi terlihat seksi. Anak-anak muda merasa bukan hanya tempat, tapi juga kesempatan buat memperkenalkan ide-ide kreatif mereka ke publik. Ide-ide kreatif yang akan terpaksa jadi komersil kala dibebani biaya sewa di shopping mall.

Dan, tiba-tiba saja – tanpa rencana, tanpa persiapan, tanpa perhitungan – Pasar Santa jadi wadah yang menampung banyak ide kreatif.

Ketika masyarakat semakin menerima wajah Pasar Santa yang baru, dan media selalu lalu-lalang di koridor-koridornya untuk mencari berita menarik, siapakah yang siap untuk mengelola hal yang baru ini? Tidak ada. Siapakah yang memahami dan mampu mengimplementasikan teori tentang bagaimana dinamika ekonomi kreatif dengan pedagang tradisional semestinya dibina? Tidak ada. Siapakah yang cukup berkuasa untuk menentukan batas-batas pengembangan? Tidak ada.

Lantas, siapakah yang kini sibuk menelaah berbagai kelemahan dan ketimpangan Pasar Santa? Banyak. Siapakah yang asyik menggarisbawahi kesalahan-kesalahan berbagai pihak – mulai dari anak-anak muda yang buka kios mewah, PD Pasar Jaya yang kurang tanggap, pihak Pengembang yang sibuk jualan – tanpa peduli untuk memahami situasi dan kondisi Pasar Santa secara menyeluruh? Banyak. Siapakah yang bangga karena merasa dirinya cukup pintar untuk berkomentar soal Pasar Santa tanpa merasa perlu berkunjung dan berbincang-bincang dengan para pedagang kecil, pihak Pengembang, pihak PD Pasar Jaya, dan para “penghuni baru” Pasar Santa? Banyak sekali.

Pasar Santa yang sekarang berubah secara organik. Pasar Santa yang sekarang ini adalah sebuah barang baru yang tidak ada buku manualnya. Bisa jadi banyak teori, tapi apakah teori-teori tersebut bisa diterapkan atau tidak hanyalah mereka yang benar-benar setiap hari ada di Pasar Santa yang tahu.

Berbagai langkah sudah mulai dicoba diambil sejak berbulan-bulan lalu. Penghuni-penghuni baru membentuk asosiasi yang tujuan utamanya adalah menjalin hubungan, bahkan melindungi pedagang-pedagang lama di Pasar Santa yang hidupnya sangat bergantung pada kios-kios yang mereka sewa. Advokasi dan diskusi dengan PD Pasar Jaya dan pihak Pengembang sudah dilakukan selama berbulan-bulan. Interaksi antara pedagang lama dan pedagang baru juga dijalin lewat transaksi, silaturahmi, dan acara-acara bersama.

Usaha untuk bertemu dan berdiskusi dengan Bapak Gubernur DKI pun sudah lama kami coba, tapi belum juga terwujud.

Daya tarik komersil Pasar Santa semakin mengalahkan daya tarik kreatif. Demikian banyak peminat yang mau buka usaha di Pasar Santa yang kini ramai dan hidup. Mereka bawa uang, berani bayar mahal untuk satu kios. Mungkin tanpa mereka sadari, mereka membeli kios yang minggu lalu masih ditempati pedagang baju batik untuk mereka ubah jadi toko yang menjual barang mewah.

Banyak sekali pihak yang bisa dituding bersalah. Ada yang mau mengaku, ada yang tidak. Tuding menuding ini tidak akan membawa solusi apa-apa, dan juga tidak menjadikan penudingnya tambah pintar ataupun tambah bermakna. Bukan berarti isyu ini dibiarkan saja berlalu. Karena, pada saat ini yang menjadi korban adalah pedagang kecil dan pedagang lama di Pasar Santa. Mereka yang menghidupi keluarga lewat kios berukuran 2×2 meter persegi saja.

Itu sebabnya gerakan #SustainableSanta diluncurkan. Pada saat ini, sementara menerima kritik bahkan cacian sinis dari publik, kami para usahawan baru di Pasar Santa masih berharap ada dukungan juga. Dukungan terutama untuk melindungi para pedagang kecil dan pedagang lama di Pasar Santa. Dukungan yang diawali dengan menandatangani Petisi kepada Pak Ahok untuk Melindungi Pedagang Pasar Santa ini.

Ini bukan petisi untuk menjadikan Pasar Santa sebuah pasar modern dan keren seperti di luar negeri. Ini bukan gerakan menciptakan tempat nongkrong anak gaul Jakarta. Ini bahkan lebih dari sekedar permohonan perlindungan atas sekelompok pedagang di Pasar Santa.

Ini adalah bagian dari pembelajaran bersama. Bahwa ternyata ekonomi pasar tradisional yang seharusnya menjadi fondasi kita dengan mudahnya tergerus oleh ekonomi gaya shopping mall. Ada yang memang posisinya menjadi penonton dan komentator saja. Ada yang menjadi pemerhati yang berwawasan jauh ke depan.

Apabila semua gagal, dan Pasar Santa kembali jadi lumpuh sebagian, atau jadi “shopping mall bukan, pasar juga bukan”, kami yang terlibat langsung di dalam kisah ini mungkin dirugikan secara materiil. Namun, usaha yang kami lakukan, dan pembelajaran yang kami dapatkan nilainya jauh lebih tinggi daripada sekedar adu pintar (bahkan adu lucu!) berkomentar.

Ada Apa Dengan Pasar Santa

By RayNia “Sepotong Kue”

Belanja di Pasar

Cuaca panas berdebu menyambut kedatangan saya di parkiran belakang Pasar Santa. Bulan Juli 2014 lalu saya jarang memasuki parkiran belakang, karena area parkir masih banyak yang kosong di depan. Sekarang, kalau datang agak pagi masih memungkinkan saya parkir dibelakang, bukan karena manja harus membawa kendaraan, tapi bawaan saya biasanya terdiri dari satu cool box besar berisi pint pint es cream gelato yang di buat dirumah, beberapa tumpukan box bening isi sus buah dan sus kosong, dan beberapa kantong isi keperluan kios selalu memenuhi bagasi belakang hingga kursi penumpang yang membuat saya tidak mungkin naik kendaraan umum membawa semua ini sendirian. Seringkali saya tidak membawa kendaraan, tapi suami men-drop saya dan menurunkan semua barang, lantas dia pergi ke kantor. Tapi kalau dia dinas keluar kota terpaksa saya bawa semua sendiri.

Bapak penjaga parkir yang bertugas hari itu sibuk mengatur kendaraan, meminta saya menunggu untuk mencari tempat supaya saya bisa mudah menurunkan barang. Setiap hari bertemu mereka membuat kami biasa saling sapa, bercanda atau kadang curhat colongan singkat soal apa saja yang asik dibahas hari itu.

Pak Maman, petugas kebersihan lantai basement yang saya kenal cukup baik saat bekerja sama untuk kegiatan lomba masak di lantai basement tahun lalu pun sudah siap menunggu saya untuk membantu membawa barang yang saya tidak kuat angkat sendiri. Kami bersama sama mengangkut modal dagangan hari ini ke kios, sambil sedikit bercerita soal pasar hari itu dan Sedikit rejeki saya berikan buat Pak Maman sekedar untuk dia membeli minum dan sedikit kue dari rumah saya siapkan untuk teman kopinya.

Melawati Toko Sabar yang menjual bahan bangunan saya melambaikan tangan ke Bu Sabar, betapa toko ini banyak membantu saya saat merenovasi kios dulu. Budget yang pas – pas an, kebutuhan mendadak, Bu dan Pak Sabar dengan senang hati memberikan barang kebutuhan warung dan bilang, bayarnya nanti yang penting kiosnya selesai dulu. Bu Sabar terlihat agak pusing hari itu, mungkin karena banyak yang belum bayar tagihan seperti saya dulu hehehe… Bu Sabar pun beberapa kali mampir ke kios saya, saat saya tidak mau menerima pembayaran dari dia, dia memaksa dan bilang,: “Jangan.. ini kan dagangan”.

Kalau sedang mengantuk sesekali saya mampir di Dapoer Kopi di dekat tangga milik Mas Gani dan Mbak Christine yang sudah lama ada di pasar, memesan kopi Yale yang ditubruk dan diseruput jadi jaminan melek hingga malam nanti. Tujuh ribu rupiah secangkir, rasa kopi Indonesia asli. Lain hari, barista barista terbaik @abcd_coffee pun selalu siap menyuplai kafein dengan sukarela sebagai bentuk perwujudan kerukunan bertetangga sesama #anakpasar

Sampai di depan kios, saya mulai membuka rolling door, mengeluarkan kursi, menyapu dan mengepel sekitar kios sendiri. Mas Cimin yang bekerja di kios Siomay Tiban atau tiga ceban disebelahku tersenyum dan menyapa : “Sendirian aja Bu…”. Saya balas dengan senyum dan meledek dia karena terlihat keren hari itu dengan gaya pakaiannya yang makin hari makin trendy saja mirip pengunjung Pasar Santa saat ini. Belum sebulan saya punya bala bantuan mengurus warung. Anto, anak muda yang tinggal di kampung poncol lulusan STM dan pernah kerja di sebuah bakery di Jakarta ini ikut membantu saya di kios. Hari itu dia tidak masuk, katanya pusing habis kebanjiran. Anto termasuk cepat belajar, dan mau belajar, saya menganggapnya sebagai adik mungkin anak, karena semangatnya bekerja. Ya saya baru mampu mempekerjakan satu orang di kios, karena kios saya memang tidak besar, cuma 2×2, barang dagangannya pun tidak terlalu banyak. Senang bisa berbagi rejeki dengan Anto yang rajin membantu orang tuanya dirumah. Senangnya dari hari ke hari saya melihat teman teman disini pun sudah banyak yang membuka lapangan pekerjaan untuk Anto Anto lainnya.

Kalau jelang weekend biasanya saya beli bunga dari toko toko bunga di parkiran belakang pasar. Beberapa toko punya gaya merangkai masing masing. Saya pernah terkagum kagum dengan salah satu toko yang membuat dekor untuk pernikahan, menggunakan ranting kering dan lampion yang disusun cantik. Penjualnya bilang ini pesanan khusus, dan dia mengajari saya sedikit trik membuat rangkaian ranting seperti itu. Banyak teman teman di pasar juga membeli disana, untuk dipajang di toko masing masing. Karena sudah punya langganan kadang saya tinggal menyapa si akang kembang di bawah, tak lama kemudian dia muncul dikios saya membawa seikat kembang yang saya pesan. Diapun langsung menawarkan bantuan menyusunnya di botol atau vas yang biasa saya gunakan.

Sebelum memulai berjualan, biasanya saya sudah punya catatan kebutuhan apa yang harus saya beli, dan saya segera turun ke bawah untuk membeli barang barang itu karena kalau sudah mulai buka toko, saya engga akan sempat belanja.

Sayapun turun ke lantai basement, menemui Anto, kali ini bukan Anto yang bantu saya di kios, namanya sama Anto juga, dia langganan saya untuk bahan bahan kemasan es krim, mulai dari cup es krim dan lidnya, tissue, plastik, piring kertas, doileys paper, sendok es krim, box, plastic wrap berkualitas baik pun ada disini.

Kalaupun kebutuhan saya ada yang tidak tersedia disini, saya beranjak ke toko lainnya atau minta dicarikan suppliernya. Kalaupun mendadak saya tidak bisa turun kebawah, dua nomor telpon Anto sudah siap di ponsel, tinggal di telpon dan menyebut apa saja yang kurang, Anto dengan senang hati mengantar ke warung. Kalaupun toko ini sudah tutup dan saya butuh sesuatu dimalam hari secara mendadak, Anto bilang, tinggal cari Pak Maman, dia pegang kuncinya, tinggal ambil barang dan bayarnya besok saja, wah indahnya dunia.

Disamping tokonya Anto, satu toko yang menjual segala bahan makanan pun siap menyediakan Nutella, Herseys syrup, walaupun kadang kehabisan karena keburu diborong tetangga di atas. Toko ini selalu menginfokan kalau mereka punya barang baru. Daun Thyme, Rosemary, Basil, dan bumbu bumbu masakan Italia saja tersedia lengkap disini, ngga harus beli dalam jumlah besar, karena mereka siap dengan kemasan yang kecil dengan harga terjangkau. Saya pernah minta dicarikan Vanilla Bean untuk bahan es krim saya, cuma mereka belum sanggup.

Disamping toko ini ada chiller berisi susu segar yang siap di beli. Nanti limbah box susunya bisa di kumpulkan di Sawo Kecik, teman teman diatas sana siap menyulapnya jadi dompet, dan benda benda lucu lain.

Menyusuri los bahan segar, saya biasa mampir ke kios yang menjual bumbu dapur dan bahan jamu, untuk membeli kebutuhan kalau lagi mau bikin bir pletok. Terus kedepan ada yang menjual buah, cari strawberry atau kiwi untuk bahan garnished kue sus buah ada disini. Di los sayur daging ini kalau sedang niat mau masak untuk dirumah ya saya mampir. Sambil ketemu Pak Yanto penjual kelapa yang pernah menang di kompetisi masak Santa Satu Suro karena masakan ikan gulai bertema ngeri ngeri sedapnya. Dia berkolaborasi dengan mas Heri pengunjung Pasar Santa waktu itu

Pak Yanto

Nah, di basement juga ada warteg ala pasar, yang dioperasikan oleh Mas Tono dan Mbak Tini yang jual sop daging segar buat makan pagi atau siang. Merekapun ikutan lomba waktu itu hanya saja kalah oleh Pak Yanto.

Selesai belanja kebutuhan kios, saya naik kelantai dasar, mau menjahitkan kain batik ke Kang Yandi, di penjahit Karisma. Kang Yandi lelaki sunda yang memang berkarisma sejak awal sudah membantu saya menyiapkan keperluan kios, dari mulai upron, kanopi, dia jahitkan dengan rapi. Kang Yandi pekerja keras yang malu kalau diajak ke lantai atas. Entah kenapa harus malu, kadang sembari pulang saya sesekali meninggalkan sedikit kue di kiosnya buat nemenin dia kerja. Beberapa teman saya sudah jadi korban dari hasutan saya karena jahitan kang Yandi ini. Soal jahit menjahit aman judulnya di pasar Santa. Mau permak jeans, dari lima ribu sampai lima belas ribu rupiah bisa.. tergantung permaknya. Jejeran penjahit siap membantu. Mau bikin batik, seragam tinggal pilih, mau dijahit sama yang mirip Mad Dog di film The Raid juga ada. Saya sering senyum sendiri kalau lewat los jahit ini, karena seringkali sayup sayup ada lagu lagu dangdut, dangdut koplo, atau lagu khas daerah yang di setel dari radio atau compo yang menemani mereka bekerja.

Screen shot 2015-02-17 at 1.29.26 AM

Di lantai atas ada juga Kang Anwar, pembeli setia kue saya yang tinggal di Depok. Dia sudah lama sewa kios di Pasar Santa untuk usaha jahitnya. Kang Anwar sudah punya langganan instansi yang lumayan banyak. Terlihat dari banyaknya koleksi pakaian yang dia gantung di kiosnya. Dari instansi pemerintah sampai seragam pasukan khusus pernah dibuatnya. Belum lama dia juga bikin kemeja berbahan flannel yang sedang trend, dan tentu saja saya beli beberapa untuk orang dirumah ☺ Belum lama Kang Anwar juga membordirkan penutup kepala untuk dipakai di kios saya, bahkan dia memotret sendiri dan melakukan inovasi di desainnya.

Kang Anwar cerita, dulu dia diminta kepala pasar ikut mencari pedagang untuk mengisi pasar santa. Diberikan kios gratis selama beberapa bulan. Dia ikut menawarkan ke pedagang di PIK tapi tidak ada hasil. Siapa yang mau berdagang di tempat sepi, katanya.

Lantai atas pertengahan tahun lalu masih gelap gulita, kalau mau pesan es jeruk ke warung Bang Jangkung di area foodcourt saya selalu minta ditemani. Karena ngeri, takut ada yang colek hihihi.. Bisnis Bang Jangkung semakin membaik karena @OkaOke punggawa dari @Mie.Chino mengajak bermitra. Bermodal handy talky yang dibeli Oka, Bang Jangkung siap mengantar pesanan es Jeruk ke pembeli mie chino, tanpa di mark up harganya. Kalau saya mati gaya mau makan apa, ya mie instant Bang Jangkung selalu ada.

Salah satu sosok ‘Hero’ buat kami anak pasar adalah Pak Budi. Lelaki berjenggot yang serba bisa hampir seperti Mac Gyver ini bekerja sebagai pic untuk tagihan listrik di seluruh pasar. Dia selalu pakai tas pinggang yang dipakai seperti selempang dan tumpukan kertas tagihan listrik yang semakin tebal akhir akhir ini. Dia juga yang mengurus segala urusan saluran listrik, air dan jadi handyman teman teman. Saking banyak yang mencari Pak Budi, kami #anakpasar pernah menyerukan gerakan #SavePakBudi karena kami melihat Pak Budi yang baik hati dan tidak pernah menolak mengerjakan hal baik ini terlihat kecapaian. Dulu Pak Budi masih gampang dicari karena pasti kelihatan kalau dia sedang berjalan menyusuri los yang sepi.

Sekarang? Bukan cuma sulit mencari Pak Budi karena ramainya pengunjung, sayapun seringkali ngomel sendiri melihat orang orang yang datang ke Pasar Santa dan membuang sampah dan puntung rokok sesuka mereka. Padahal tempat sampah di depan mata, puntung rokok diinjak dimana mana. Saya engga sampai hati melihat petugas kebersihan seperti Mas Danang yang harus memunguti semua sampah walaupun memang sudah tugasnya, tapi orang yang buang sampah sembarangan itu sepertinya tidak tahu tata krama. Saya sendiri biasa memunguti sampah di area kios sendiri, dan selalu berusaha menjaga area saya tetap bersih sampai saya menutup rolling door. Paling tidak saya pingin meringankan beban Mas Danang dan teman teman yang setiap hari menahan kesal melihat kelakuan pengunjung yang sepertinya banyak yang sering ke mall tapi begitu kepasar masih tidak tahu atau tidak mau tahu dimana letak tempat sampah.

Belum lama saya juga emosi melihat pengunjung yang membuat tissue di toilet duduk. Saya bilang ke penjaga toilet yang sering saya titip uang ‘tabungan’ supaya kalau sudah engga tahan ke toilet tapi lupa bawa uang receh : Mas, ini harus ditempel pengumuman deh, walau udah banyak yang tahu, masih ada yang buang tissue di toilet. Dan esoknya langsung ada tuh pengumumannya ☺

Sesungguhnya banyak cerita indah yang terjalin antara saya dan tetangga di Pasar Santa. Kami, teman teman disini menghabiskan waktu lebih dari 8 jam sehari disini. Mulai dari persiapan jualan hingga mengepel lantai berjamaah saat hujan deras datang dan atap tidak mampu menahan airnya karena bangunan yang hampir delapan tahun kosong itu.

#SustainableSanta yang kami perjuangkan, adalah bentuk kepedulian kami, saya dan teman teman yang sejak awal ingin mengembalikan fungsi sosial pasar, cita cita kami yang awalnya ingin membuat orang kembali kepasar dan mendapatkan jajanan berkualitas dengan harga pasar, dan berinteraksi satu sama lain tanpa ada wifi yang terkadang membuat orang jadi sibuk sendiri.

Disini : https://pasarsantablog.wordpress.com mungkin kamu bisa mendapat penjelasan kenapa #SustainableSanta ini harus dilakukan.

Dipelopori @abcd_coffee @substore_ @bearandcoffee @mie.chino @post_santa dan teman teman lain, kami tidak pernah mengira kalau Pasar Santa menjadi berkembang seperti ini, karena kami dulu hanya orang orang biasa yang punya mimpi besar, berbekal kejujuran dan kreatifitas juga usaha keras. Bukan kami tidak senang dengan apa yang telah kami capai, kami malah ingin berbagi semangat ini ke teman teman yang ingin menghidupkan pasar lainnya dengan senang hati, tapi kami tidak ingin kemajuan ini malah memecah belah keluarga besar kami.

dari @PostSanta

Terimakasih untuk segala supportnya, terimakasih untuk memberi dukungan yang akan membuat keberadaan Pasar Santa sebagai ruang publik alternatif yang berkelanjutan ini dapat terwujud, di mana tak satu pedagang lama pun yang tergusur karena tak kuasa mengahadapi pemilik modal yang lebih besar.

*gambar diambil dari instagram @pasarsanta dan @sepotongkue

Mari Bersama Mengembangkan Ruang Publik Alternatif Lain

Saat ratusan orang siap membayar mahal untuk kios yang sekarang diisi pedagang kecil, keberlanjutan Pasar Santa sedang diuji. Ini adalah ujian apakah hukum kapitalisme dimana pemilik modal senantiasa melumat mereka yang lemah juga akan terjadi di sini. Ini juga adalah ujian untuk Jakarta, apakah wajah kota yang demikian keras ini akan kembali menelan korbannya? Apakah pedagang-pedagang kecil yang sudah memulai usaha kecilnya jauh sebelum hingar bingar Pasar Santa ini terjadi akan tergerus? Ini adalah ketakutan terbesar kami saat dulu memulai kegiatan di pasar yang sepi hampir tujuh tahun lamanya ini. Inilah mengapa kami mengorganisir diri dan melakukan advokasi agar segala kios kreatif anak muda ini dapat tetap berdampingan dengan kios tradisional para pedagang lama. Seperti yang berulang kali kami katakan, kami memimpikan sebuah ruang publik di mana pedagang piringan hitam, pedagang sayur, kedai kopi, tukang jahit, pedagang lama, pedagang baru dapat menjalankan kegiatannya secara berdampingan.

pasarsanta2
Photo by The Dusty Sneakers

Tujuan gerakan kami jelas: Terciptanya ruang publik alternatif di mana tak satu pun pedagang lama harus menghentikan usahanya karena tak kuasa bersaing dengan pedagang baru yang sanggup membayar lebih besar.

Tuntutan kami pun jelas: Agar pemerintah mencegah melambungnya harga sewa/jual kios sehingga tak lagi sanggup dijangkau para pedagang lama.

Namun kami sadar, ini bukan hal yang mudah. Ratusan orang yang siap membayar mahal untuk sebuah kios adalah sesuatu yang begitu sulit dibendung dalam dunia di mana logika pasar demikian bermain. Namun demikian kami juga sadar, selain dipandang sebagai ancaman kepada para pedagang tradisional, ratusan orang yang siap memulai usaha ini juga bisa dipandang sebagai kekuatan. Kekuatan untuk membuat ruang-ruang publik alternatif lain di Jakarta. Ruang-ruang publik alternatif di mana anak-anak muda bisa berkreasi, bertukar pikiran, dan menjalin hubungan yang harmonis dengan berbagai orang dari beragam latar belakang. Karenanya kami berkomitmen untuk ikut membantu terciptanya komunitas-komunitas anak pasar di tempat-tempat lain di Jakarta. Kami bertemu begitu banyak anak muda dengan ide kreatif dan keinginan berusaha, kami ingin berbagi pengalaman dengan mereka.  Kami ingin menyampaikan, tak ada yang benar-benar istimewa dengan Pasar Santa.  Semua yang ada di Pasar Santa bisa dilakukan di pasar-pasar lain. Kami telah menyampaikan komitmen ini kepada pihak PD Pasar Jaya. Kami juga sudah memulai diskusi dengan beberapa kelompok anak muda yang ingin mengembangkan pasar tradisional dan ruang publik di Jakarta dan beberapa daerah lain termasuk Cirebon, Cimahi, dan Surabaya.  Mari bersama-sama menjaga Pasar Santa dan mengembangkan Pasar lain yang masih sepi dengan cara yang kreatif dan tanpa menggeser pedagang-pedagang lama. Hal-hal yang dapat kami tawarkan antara lain:

  1. Kami bertekad untuk bertukar pikiran dan berbagi pengalaman dengan siapapun yang ingin menghidupkan pasar atau ruang publik lainnya
  2. Kami siap untuk pop-up di tempat-tempat baru ini.
  3. Kami dengan senang hati akan berbagi informasi dan menghubungkan tempat-tempat baru ini dengan pihak-pihak yang dapat membantu kemajuannya.
  4. Kami akan ikut mensosialisasikan kegiatan di pasar-pasar tersebut melalui media sosial kami.

Untuk itu, tak akan lelah kami menyampaikan lagi dan lagi, mari menjaga Pasar Santa. Mari bersama  mendorong pemerintah untuk memberi perlindungan kepada pedagang lama. Dan mari bertukar pikiran untuk mengembangkan pasar-pasar lain. Ini adalah perjalanan yang panjang kawan-kawan, tapi semoga masih ada sinar cerah di ujung sana. Dan itu mungkin, saat kita saling mendukung dan berjalan bersama-sama.

Dukung #SustainableSanta melalui http://www.change.org/SustainableSanta

Salam #AnakPasar

Mari Bersama Mengembangkan Ruang Publik Alternatif Lain

Dasar Ekonomi #SustainableSanta

IMG_7855
Photo by Ve Handojo

Ketika tingkat demand/permintaan terus meningkat dan tidak diiringi dengan peningkatan supply/penyediaan, hukum ekonomi mengatakan bahwa harga dengan sendirinya akan melambung.

Jadi, kalau mengikuti teori ini berarti perjuangan kami untuk #SustainableSanta tidaklah berdasar.

SALAH.

Pasar #SantaKini diawali oleh sekumpulan anak muda yang masuk dengan mengusung ide ekonomi kerakayatan.

(Ide ekonomi kerakyatan ini bukan ide baru. Bahkan sistem ekonomi kerakyatan ini terkandung dalam UUD 45 pasal 33, 27, dan 34)

Apa sih Ekonomi Kerakyatan itu?

Definisi sederhana dari ekonomi kerakyatan adalah sebuah sistem perekonomian yang disusun sebagai usaha bersama berdasarkan kekeluargaan.

Ini tentunya bertolak belakang dengan sistem ekonomi Neoliberalis yang mengusung kebebasan bersaing bebas sempurna di pasar dan menjunjung kepemilikan individu.

Inilah mengapa setiap kegiatan kami selalu merupakan hasil rundingan bersama. Inilah mengapa setiap kegiatan promosi kios atau usaha selalu didiskusikan dengan teman-teman pasar lainnya. Inilah mengapa kami selalu membeli bahan baku jualan kami dari sesama pedagang.

Inilah kenapa kami seringkali menolak undangan kerjasama dengan korporasi. Bukan karena kami anti korporasi, tapi karena seringkali ajakan kerjasama korporasi ini tidak memberikan keuntungan kepada SEMUA anggota pasar.

Mau memberikan kipas angin? Terima kasih.

Mau pasang kipas anginnya hanya di lantai atas saja?

Maaf, tidak usah. Terima kasih.

Mau membuat acara di pasar santa? Boleh.

Acaranya harus di atas? Kenapa?

Lantai dasar dan basement juga bagian dari Pasar Santa.

Kami hadir dan tumbuh secara organik. Kami mengorganisir diri sendiri pun secara organik dan disatukan hanya oleh idealisme yang sama.

Kami percaya ekonomi kerakyatan dapat menciptakan pasar yang lebih berkesinambungan. Kami percaya membangun pasar dengan perspektif yang lebih holistik dan melepaskan mekanisme “untung cepat”, akan bisa menciptakan pasar yang lebih menguntungkan secara jangka panjang.

Berdiri di atas ide ekonomi kerakyatan ini pulalah, kami merasa memiliki hak untuk meminta perlindungan pemerintah.

Jujur, kami mungkin naïf untuk berpikir bahwa ide ekonomi kerakyatan ini dapat terwujud dengan lancar-lancar saja. Kami mungkin naïf untuk berpikir bahwa kami dapat kuat menahan deras arusnya mereka yang ingin menerapkan hukum pasar murni di pasar kami ini.

Tapi salahkah kami untuk tetap berusaha mewujudkan mimpi kami untuk #SustainableSanta?

Dukung #SustainableSanta melalui: http://chn.ge/1Bi1Hh5

Dasar Ekonomi #SustainableSanta

Mari Bergerak Bersama Menjaga Pasar Santa yang Berkelanjutan

Photo by Ve Handojo
Photo by Ve Handojo

Beberapa waktu belakangan, Pasar Santa yang dulunya sepi menjadi ramai karena mulai masuknya anak-anak muda yang memulai berbagai usaha kreatif.

Saat memulai kegiatan kami di Pasar Santa, kami berkeinginan untuk ikut serta dalam usaha menjadikan Pasar Santa sebagai salah satu ruang publik alternatif di Jakarta yang menjadi wadah usaha kecil menengah serta kegiatan-kegiatan kreatif lainnya. Sebuah ruang publik di mana pedagang piringan hitam, pedagang sayur, kedai kopi, tukang jahit, pedagang lama, pedagang baru dapat menjalankan kegiatannya secara berdampingan.

Kedatangan kami pada awalnya disambut dengan tangan terbuka baik oleh pengelola pasar, pihak developer, maupun pedagang-pedagang lama yang ada di Pasar Santa. Pihak pengelola pasar sepakat untuk mempertahankan harga sewa yang relatif terjangkau untuk membantu usaha kami meramaikan pasar.

Namun, bersama dengan semakin ramainya Pasar Santa, keberlanjutan ini menghadapi tantangan. Beberapa di antaranya adalah:

  1. Semakin banyaknya permintaan kios menyebabkan harga jual/sewa kios membubung tinggi hingga lebih dari 100%.

  2. Beberapa kios yang disewakan oleh developer ternyata adalah milik pribadi/personal dan dilakukan tanpa persetujuan pemilik sehingga seringkali menimbulkan konflik.

  3. Pedagang yang sedang dalam masa sewa, ditawarkan untuk membeli kios yang disewanya atau kiosnya akan dijual kepada pembeli dengan harga tertinggi.

Melihat perkembangan yang tidak sesuai dengan visi misi kami untuk menciptakan ruang publik alternatif yang sustainable, ide untuk membentuk Asosiasi Pedagangpun mulai tercetus di bulan Agustus. Asosiasi atau Perkumpulan pedagang ini dimaksudkan untuk menyatukan para pedagang di Pasar Santa secara keseluruhan untuk memberikan kami daya tawar lebih tinggi dalam memohon perlindungan baik dari pihak PD. Pasar Jaya maupun Pemda DKI.

Pada bulan September, seorang teman salah satu Pedagang Pasar Santa menjadi kuasa hukum kami secara pro bono. Beberapa sesi mediasi pun diadakan seiring dengan munculnya berbagai isu. Namun perlindungan yang kami minta tak kunjung mendapatkan titik terang.

Sebulan kemudian, kamipun mulai menuangkan tuntutan kami secara tertulis dalam bentuk petisi. Perkumpulan Pedagang Santa pun mulai kami proses untuk menjadi sebuah organisasi resmi berbadan hukum.

Petisi/Surat permohonan ini kami sampaikan kepada Kepala Pasar Santa dengan tembusan ke Dirut PD. Pasar Jaya dan Pemda DKI.

Sekali lagi, usaha kami tidak membuahkan hasil.

Sedikit memberikan konteks, kepemilikan kios di Pasar Santa terbagi menjadi kios-kios yang dimiliki oleh developer dan kios-kios yang dimiliki oleh pemilik pribadi.

Kami sadar tantangan yang menanti kami ketika harus berhadapan dengan perusahaan pengembang yang tentunya dilandasi asas-asas usaha dan kepentingan ekonomi.

Oleh karena itu, tuntutan-tuntutan perlindungan kami, ditujukan kepada pihak pemerintah yang kami harapkan dapat menggunakan wewenangnya untuk membentengi pedagang dari kepentingan-kepentingan pribadi dan pemodal besar.

Sekarang kami bawa masalah ini ke ranah publik.

Selamatkan pasar kami dengan menandatangani petisi kami di: http://chn.ge/1Bi1Hh5

Salam #AnakPasar

Mari Bergerak Bersama Menjaga Pasar Santa yang Berkelanjutan